matahari pun meleleh di ujung lautan

Aku ingin, kepalaku terbakar matahari sekarat yang beramarah, supaya, aku pun berharap, kepalaku dijejali emosi dan meledak-hamburkan kata yang lebih indah dari apa yang aku tatap sore ini.
Aku ingin, kepalaku terbakar matahari sekarat yang beramarah, supaya, aku pun berharap, kepalaku dijejali emosi dan meledak-hamburkan kata yang lebih indah dari apa yang aku tatap sore ini. Susah sepertinya ya.

Sekarang, saatnya berhenti bernapas. Berhenti bergerak. Berhenti berkedip. Berhenti bicara. Berhenti mengunyah. Kita semua akan terduduk di atas pasir. Mendengarkan perbincangan lautan, yang mabuk asmara, kepada pasiran, yang pun mendesah, tergelisahkan kebasahan membusa. Kita semua akan mendiami sebuah selasar sesamudera tak terukur, untuk menyambut rangkaian gemawan, saling tersulam, mengabu, menghitam, memutih, membiru mudar, yang ketika senja mulai melantai di air muka lautan, yang tak lagi jalang. Hanyalah paras jinak, memalu dan mulai berpijar, sembari menarikan erotisme terjelmakan seriak-riak berahi, yang mungkin sesaat juga akan meledak, menjadi pasang meraksasa. Dan, menghangtam kami bertiga, yang bercinta, berhampa, bernapsu dan rasa tak berbilang, tak terdefiniskan. Aku, Minke dan satu perempuan, di Pangandaran yang siap berpendar, dari memutih, menguning, melayung hingga layar malam terkembang. Kini, matahari pun mulai mengarungi lautan.

Seterusnya, aku dan minke melindurkan idealisme, di bawah pengaruh madat cahaya senja, dari carik barik puisi di masa kelam keemasan, sastra yang tak terjual dan beraroma anyir, dipunahkan pelacur bahasa jaman, yang menumpahkan odokolonye di atas susunan kotoran kata dan menjualnya seharga kacangan dengan kepala kata mencolok mata. Aku dan dia tertawa, melihat topi sang laskar, sastrawan karbitan terhebat se-Indonesia. Tertawa, menoleh sastrawan twitter, sastrawan facebook, sastrawan blogger, sastrawan milis, yang terbukukan. Dijual. Dijual. Dijual. Sastra sejenis kacang di pinggir jalan. Selamat menelannya dan diberakkan, plung!, di kakus. Musnah tak berjejak. Kami berdua tertawa kembali, saat senja terus mengiris urat nadi langit, dan warna serupa darah tercecer-cecer di refleksi lautan. Memerah semakin mengilu di retina jiwa.

Begitulah. Aku dan Minke, seorang sahabat sekaligus musuh jahat, terus melindurkan idealisme di atas desisan pasir bersama selinting ganja, sebungkusan kopi bencong  dan sepenggal senja kelu nyaris habis terbungkus malam. Kami berdua dikondisikan giting olehnya.

Katanya,”Kapan lagi aku bisa membunuh karyamu, mencacinya, menginjaknya dan merendamnya di dasar lautan ya atau pun sebaliknya atau pun mereka, yang pernah tinggal di penjagalan sastra? Kapan lagi? Aku haus membunuh.”

Lantas, tertawa, dikalahkan letupan-letupan gelombang Pangandaran. Dia, Minke, terus berceloteh aneh. Aku menggangguk kepada lautan yang terus menciumi kakiku.

Berhentilah menjadi seolah-olahnya sastrawan, penyair atau pun binatang sejenisnya. Nikmati saja dunia kata, tanpa harus ada cap di jidat. Sebab, kita, adalah, mungkin, para idealis yang hanya bisa menggelisahi huruf tanpa menjualnya seharga sebungkusan kacang-kacang di pinggir jalan.

Kami berdua membenamkan puisi di bawah pasir. Memberikannya karangan kecil, dengan coretan pasir, “Puisi Sudah Modiyar!” Dan, marilah kita menari di bawah temaram senja yang sedang merangkai kata,”Selamat Jalan” kepada alam kabir, yang termengung di bibir laut, seraya mendesah basah. Sudah tidak ada waktu untuk berpuisi-puisian, bersastraan atau pun segala jenis sebutan lainnya. Aku terlalu sibuk menikmati keduniawian.

Seperti itulah, aku dan mungkin juga Minke, sudah meninggalkan masa lalu, perpuisian yang sering dimasturbasikan. Aku pun menyudahi bualan soal idealisme di ketika senja kian melumer di tapal batas samudera. Kami bertiga menikmati sisa lumerannya, hingga tak bersisa ditelan sang kelam.

Sekianlah, pergombalan tidak jelas ini. Selamat malam, Pangandaran, dan selamat menikmati kegelapan. Sampai bertemu di bualan berikutnya.

@dwiyuniartid menunggu dengan sabar adegan matahari memuncratkan darah segarnya ke seluruh langit dan lautan. Bertemankan segelas kopi bencong, tentunya.
@dwiyuniartid menunggu dengan sabar adegan matahari memuncratkan darah segarnya ke seluruh langit dan lautan. Bertemankan segelas kopi bencong, tentunya.
Cintaku, padamu, seluas lautan ini. Tidak akan pernah habis dijamah waktu. Sepertinya, itulah gombalan anak cowok ke anak cewek di sisi laut, dan malamnya pun mereka bercinta. Hmmm....! Seru juga ya. Ah, jadi pengen ABG lagi supaya bisa menggombal. Haaaaa?!
Cintaku, padamu, seluas lautan ini. Tidak akan pernah habis dijamah waktu. Sepertinya, itulah gombalan anak cowok ke anak cewek di sisi laut, dan malamnya pun mereka bercinta. Hmmm….! Seru juga ya. Ah, jadi pengen ABG lagi supaya bisa menggombal. Haaaaa?!
Seorang ayah, sedang mengajarkan kepada anaknya, untuk mencintai senja dan keindahan semesta.
Seorang ayah, sedang mengajarkan kepada anaknya, untuk mencintai senja dan keindahan semesta.
Katanya, "Horeee! Aku bisa terbang!" Tidak lama kemudian dia jatuh kembali ke atas pasir. Ndut, tanganmu bukan sayap dan tubuhmu terlalu berat untuk diterbang. Hahahaha! Peace....!
Katanya, “Horeee! Aku bisa terbang!” Tidak lama kemudian dia jatuh kembali ke atas pasir. Ndut, tanganmu bukan sayap dan tubuhmu terlalu berat untuk diterbang. Hahahaha! Peace….!
Katanya, kata perempuan itu. siapa yang ingin berperahuan denganku, maka datang dan berperahuanlah. Mungkin kita berdua bisa mengapung-ngapungkan cinta di tengah lautan, kehausan dan saling meminum, bertukar manisnya liur kita berdua. Hmmmm...! Rada bokep ya. Rada jorok juga.
Katanya, kata perempuan itu. siapa yang ingin berperahuan denganku, maka datang dan berperahuanlah. Mungkin kita berdua bisa mengapung-ngapungkan cinta di tengah lautan, kehausan dan saling meminum, bertukar manisnya liur kita berdua. Hmmmm…! Rada bokep ya. Rada jorok juga.
Arus lautan pun menjadi galau. Antara ingin menyampaikan pesan kepada pepasiran atau bertemu arus-arus kecil lainnya. Sementara, perahu masih bisu, diam dan menunggu siapa pun yang ingin melaut, mendekat lebih ke senja, matahari, yang akan larut seolah di air lautan.
Arus lautan pun menjadi galau. Antara ingin menyampaikan pesan kepada pepasiran atau bertemu arus-arus kecil lainnya. Sementara, perahu masih bisu, diam dan menunggu siapa pun yang ingin melaut, mendekat lebih ke senja, matahari, yang akan larut seolah di air lautan.
Tidak ada yang lebih menyenangkan di senja gila seperti ini, selain menari tolol bersama seorang sahabat gila, @minke, dari dunia maya, yang terlahir ke dunia nyata sebagai buronan polisi sastra. Lebay sih, tapi memang begitu.
Tidak ada yang lebih menyenangkan di senja gila seperti ini, selain menari tolol bersama seorang sahabat gila, @minke, dari dunia maya, yang terlahir ke dunia nyata sebagai buronan wanita. Lebay sih, tapi memang begitu.
Berhenti bergerak, berhenti bernapas dan berhenti segalanya. Diam dan lihatlah ke depan.
Berhenti bergerak, berhenti bernapas dan berhenti segalanya. Diam dan lihatlah ke depan.
Aku sudah siap mengarungi lautan. Siapa mau ikut?
Aku sudah siap mengarungi lautan. Siapa mau ikut?
Selamat jalan, senja di Pangandaran. Sampai bertemu di tempat lainnya ya.
Selamat jalan, senja di Pangandaran. Sampai bertemu di tempat lainnya ya.

“sonofmountmalang”

Advertisements

23 comments

komen sebagian dari blogging!:))

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s